Sabtu, 08 Maret 2014

"surat untuk suamiku"

Assalamualaikum,, papi.. Pasti malem ini bobonya dalam keadaan manyun karena istri mas yang harusnya bisa ditelpon sebelum tidur malah lagi asik nonton film di bioskop.. Tau gak, seperti biasa habis nonton film2 yang berbobot contoh aja seperti kita waktu nonton film habib*dan ainu* dulu, efeknya film ke kehidupan rumah tangga kita ada banyak positifnya.. Sayang yah hari ini adek harus nonton film 99cahay*nya sendirian, kalo kita nonton berdua pasti ada yang makin makin sayang istrinya nih :)

Dear sayang,, ada banyak hal yang bisa diungkapkan dalam tulisan ini, untuk hal kali ini karena gak mungkin adek nulis di line atau wa dengan panjang lebar, yang ada bikin mata adek makin minus hehe,, dan akhirnya inget juga selalu ditagih mas untuk nulis lagi di blog. Setelah difikir-fikir lagi, ga ada salahnya juga nulis surat ini di sini.. 
Gak tau kenapa akhir-akhir ini adek kangen sama papa, mama, amira dan pastinya mas. Satu hal yang mas ga tau, setiap hari setiap detik dimanapun adek berada yang adek rasain cuma kangen, kangen dan kangen. Adek bersyukur karena kalian di sana selalu sehat, buat adek itu udah lebih dari cukup untuk adek ngerasa tenang di sini. 

Ada banyak suami di luar sana yang punya istri pinter yang juga pastinya punya keinginan untuk belajar atau bahkan kerja tapi juga gak sedikit suami yang melarang istrinya ngelakuin hal ini dan itu. Adek salah satu istri yang beruntung dapetin mas karena mas selalu ngedukung apapun hal yang baik buat adek.. Sampe akhirnya adek tau ini cinta dan kasih yang sebenarnya.. bahwa kita berusaha mengerti apa yang seharusnya baik untuk pasangan kita.. adek banyak belajar dari mas untuk bisa selalu sayang sama mas.  dan mas gak pernah bilang capek untuk selalu menyanyangi adek.. 

Mas selalu bilang kita ini katup magnet postif dan magnet negatif,, yang ada selalu saling tarik menarik dengan segala perbedaan itu, bukan malah saling menolak.. adek yang selalu kekanakan tapi mas selalu meluk adek dengan cara mas yang penyanyang.. adek yang selalu marah-marah tapi mas selalu meluk adek dengan cara mas yang manjain.. sampe satu titik di sini adek harus belajar tanpa pelukan mas yang biasanya bisa adek rasain tiap waktu.. 

Bahkan disaat banyak orang yang menjatuhkan adek krna adek yang sudah punya anak dan bersuami tapi tetep ambil beasiswa ini, mas selalu bilang,"jangan pernah dengerin mereka.. itu tandanya mereka perhatian ma adek sampe semua hal tentang adek dibahas". dan yang lebih mengerikan lagi waktu ada yang bilang,, "nanti amira minta ke papinya mami baru",, adek cuma bisa ngelus dada.. sudah resiko kita ya mas untuk ngadepin kata2 orang yang gak pernah tau sebenarnya dalamnya kita.. 

Hari ini awal semester akhir kuliah adek, insyaallah setengah perjalanan lagi yang harus adek tempuh.. tanpa doa mas, papa, mama dan amira.. adek gak mungkin bisa berhasil.. 

Jangan pernah capek ya mas untuk bilang kangen ma adek.. jangan pernah capek untuk jauh dari adek.. jangan pernah capek ngeladeni cerita-cerita adek selama di sini..

Mas... adek sayang mas.. terimakasih buat semua.. Insyaallah semua ini bisa dilalui dengan yang terbaik.. doakan adek terus.. love you..